Breaking News

Pro dan Kontra Countertops Travertine

Countertops Travertine selalu menjadi salah satu pilihan utama bagi banyak pemilik rumah dalam hal meja dapur. Travertine adalah jenis batu alami, seperti granit dan marmer, untuk penggunaan perumahan dan komersial.

Namun, ini dikembangkan dari batuan berkapur yang diendapkan dari mata air mineral dan digunakan dalam bangunan. Karena terbuat dari pegas (yang memberikan tampilan khas dan tampilan yang mencolok), tersedia dalam berbagai warna seperti gading, krem, emas, perak, kenari, karang, krem, dan nuansa cokelat.

Untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang jenis bahan meja lainnya untuk dapur, seperti kuarsa yang direkayasa, Anda dapat merujuk ke artikel ini. Caesarstone memandu.

Countertops travertine memiliki tampilan canggih yang menyerupai marmer. Oleh karena itu, mereka menjadi sangat populer. Batu ini sudah ada sejak zaman Romawi. Bangunan seperti Colosseum adalah contoh nyata dari ini!

Sekarang mari kita lihat pro dan kontra countertops travertine:

Manfaat countertops batu travertine

  • Selain meja, travertine batu juga dapat digunakan untuk backsplash elegan yang tidak biasa, area pancuran, dan panel perapian.
  • Mereka dapat dengan mudah mengisi ruang di mana ubin batu rusak dan dibiarkan kosong karena lebih mudah dikerjakan daripada ubin porselen. Aplikasi yang sama juga dapat digunakan untuk ubin travertine jika rusak atau pecah.
  • Mereka memiliki daya tarik yang mewah dan menarik dengan urat yang tidak beraturan, memberikan tampilan canggih yang sulit ditemukan di tempat lain.
  • Countertops batu travertine di dapur dan kamar mandi sangat tahan lama dan bertahan lebih lama dari batu lainnya. Mereka tidak hanya tahan terhadap noda tetapi juga dapat bertahan dalam cuaca yang keras; oleh karena itu, mereka dapat menjadi pilihan yang sangat baik untuk penggunaan interior dan eksterior.
  • Ada banyak ukuran dan desain untuk dipilih. Oleh karena itu, umumnya tersedia di banyak lokasi.
  • Meja dapur travertine dan meja kamar mandi kuat dan keras. Tidak mudah retak atau tergores.
  • Travertine dapat digunakan sebagai ubin dan pelat. Anda memiliki banyak variasi untuk dipilih — mulai dari ubin mosaik yang dibuat dengan rumit hingga ubin travertine 36 inci. Uratnya yang unik menciptakan desain unik yang memberikan tampilan memukau dan berkilau ke rumah Anda.
  • Karena ini adalah produk alami 100%, ini juga ramah lingkungan.
  • Itu dapat menambah kecerahan substansial ke dapur dari pantulan cahayanya saja.

Sejak, pro dan kontra countertops travertine tergantung pada beberapa faktor seperti porositas, densitas, bahan penyemenan, dan proporsi mineral keras dan lunak. Perlu diketahui juga keterbatasannya.

Keterbatasan countertops batu travertine

  • Jenis batu seperti itu memerlukan produk khusus untuk proses pembersihan, karena lempengannya membutuhkan produk berbasis alkali untuk pembersihan atau ada bahaya etsa. Itu tidak dapat dibersihkan menggunakan pembersih abrasif seperti pemutih dan amonia. Jika Anda berencana memasang meja batu travertine, bersihkan secara berkala dengan kain khusus untuk mempertahankan keindahan alamnya.
  • Meja seperti itu sangat reaktif terhadap pelarut asam seperti jus jeruk nipis, jus jeruk, tomat, soda, dan cuka. Pewarnaan bahan travertine dapat terjadi bahkan melalui tumpahan kecil. Oleh karena itu, tidak disarankan untuk menggunakan bahan ini jika Anda memiliki dapur yang sibuk seperti di banyak rumah tangga di mana banyak hidangan dimasak secara bersamaan seperti di restoran.
  • Batu travertine kurang tahan panas dibandingkan granit, karena dapat bereaksi dengan sinar ultraviolet dan menjadi kusam. Oleh karena itu, sebaiknya tidak terkena sinar matahari di area yang ekstrim, seperti teras atau balkon yang menghadap ke barat.
  • Kelembaban dapat menumpuk di dalam karena sifatnya yang sangat berpori, menghasilkan pertumbuhan bakteri yang lebih tinggi. Akibatnya, Anda perlu mendisinfeksi batu travertine secara teratur.
  • Batu travertine lebih sulit diperbaiki daripada batu lain dalam kategori yang sama.
  • Selain countertops, jika Anda mencari travertine untuk lantai, harganya akan lebih mahal dari perkiraan Anda. Ini hanya cocok untuk countertops, terutama di dapur. Ini juga memiliki biaya pemasangan yang tinggi, karena perekat yang digunakan untuk menyambung batu ini sangat mahal.

Countertops Travertine

Travertine vs marmer — mana yang harus dipilih untuk rumah Anda?

Kelereng terbentuk ketika batu kapur bersentuhan dengan suhu dan tekanan tinggi. Travertine juga terbentuk di bawah tekanan tinggi, terbentuk di sumber air panas dan gua batu kapur. Mereka diciptakan melalui pengusiran gas dan air panas selama pembentukan.

Baik travertine maupun marmer bisa menjadi pilihan yang cocok untuk dapur Anda. Jadi, keduanya adalah bahan yang kuat. Namun, travertine memenangkan perlombaan melawan marmer dalam hal kekerasan. Travertine memiliki tingkat kekerasan 4 sampai 5 pada skala kekerasan Mohs, sedangkan marmer memiliki tingkat kekerasan antara 3 sampai 4.

Batu travertine lebih mudah dipotong; oleh karena itu, mereka lebih murah daripada batu marmer. Namun, terkadang, lempengan travertine alami bisa lebih mahal daripada marmer yang dibudidayakan. Di sisi lain, marmer kurang rentan terhadap noda dibandingkan travertine.

Baik travertine dan marmer merupakan pilihan yang bijaksana untuk hampir semua ruang dapur perumahan atau komersial, karena keduanya memberikan tampilan artistik dan keanggunan alami ke dapur Anda. Meja travertine mungkin menjadi pilihan pertama Anda jika Anda mencari sesuatu yang unik, tahan lama, dan bergaya.

Apakah batu travertine merupakan pilihan ideal untuk meja dapur?

Pilihan ideal batu travertine untuk meja dapur tergantung pada beberapa faktor seperti kebutuhan dapur. Oleh karena itu, jika Anda ingin mendapatkan meja travertine di dapur Anda, sangat disarankan untuk melakukan penelitian yang cukup untuk warna, hasil akhir, dan pola yang sesuai. Dan kemudian periksa apakah batu travertine cocok untuk Anda.

Dapur meja travertine: pro dan kontra untuk dipertimbangkan

Menyimpulkan seluruh artikel secara singkat, batu travertine memiliki warisan besar yang ditinggalkan oleh orang Romawi, karena mereka menggunakan batu travertine di kuil, saluran air, amfiteater, dan monumen. Hal ini masih banyak digunakan sampai sekarang. Tahukah kamu Menara Willis di Chicago terbuat dari travertine?

Karena kelereng sangat mahal, orang-orang dengan anggaran lebih sedikit memilih travertine, karena mereka memberikan penampilan yang mirip seperti kelereng. Mereka juga bisa menjadi alternatif yang bagus untuk batu alam yang mahal. Ini memiliki tekstur warna yang bersahaja dan lembut, mereka dapat diterapkan di rumah kontemporer mana pun.

mempertimbangkan pro dan kontra countertops travertineitu membuat pilihan ideal untuk meja kamar mandi dan dapur.

Check Also

Hal-Hal yang Perlu Dipertimbangkan Sebelum Merenovasi Dapur Anda

Dapur adalah jantung dari sebuah rumah, bukan hanya karena daya tariknya yang nyaman tetapi juga …