Atap hijau bergelombang di atas Creek Cabin

  • kalila
  • Jun 04, 2023
Atap hijau bergelombang dan kelongsong kayu membantu rumah Suffolk ini oleh Arsitektur MAP dan Arsitek Jon Broome, yang dirancang dengan standar Passivhaus, berbaur dengan lahan basah di sekitarnya.Dinamakan Creek Cabin, rumah itu dibangun menjadi sebuah bank di Suffolk Broads Area of ‚Äč‚ÄčOutstanding Natural Beauty dan dirancang untuk menghormati alam di situs tersebut.
Area Suffolk Broads dengan Keindahan Alam Luar Biasa
Creek Cabin adalah sebuah rumah di Suffolk oleh MAP Architecture dan Jon Broome Architects
"Bagi saya, proyek ini adalah tentang menemukan cara untuk hidup selaras dengan lingkungan sekitar," kata mitra Arsitektur MAP Robert Mawson kepada Dezeen."Daerah setempat kaya dengan keanekaragaman hayati dan pendekatan yang peka terhadap semua area bangunan telah menghasilkan rumah yang tidak hanya berada di dalam, tetapi juga berinteraksi dengan satwa liar setempat."
Rumah kayu dan bata di Suffolk
Ini memiliki atap bergelombang
Membangun rumah terutama dari bahan alami, Arsitektur MAP dan Arsitek Jon Broome bertujuan untuk mengintegrasikan bangunan dengan situsnya sebanyak mungkin, di atasnya dengan atap tertutup rumput bergelombang yang dirancang untuk meniru padang rumput yang bergulung."Atap hijau melengkung melanjutkan bentuk bidang yang berdekatan untuk mengurangi dampak visual rumah baru pada lanskap sekitarnya, sekaligus mengurangi aliran air permukaan dan risiko banjir," kata arsitek Jon Broome kepada Dezeen.
Pemandangan udara Creek Cabin oleh MAP Architecture dan Jon Broome Architects
Ini dirancang untuk menyatu dengan lahan basah di sekitarnya
Kabin dikelilingi oleh dinding bata melengkung untuk memberikan privasi dari jalan yang membentang di sepanjang salah satu sisi situs. Bukaan di dinding menawarkan akses ke taman, di mana teras berundak mengarah ke rumah.Di seberang satu fasad, sebuah tangga mengarah ke teras lantai pertama, sementara overhang bersudut kayu dan bentuk melengkung memanjang dari bangunan, dirancang untuk meniru bentuk organik lanskap.
Eksterior Creek Cabin oleh MAP Architecture dan Jon Broome Architects
Ini fitur kelongsong kayu
Berbagai material lokal ditampilkan pada eksterior rumah, termasuk batu bata gault ringan yang membentuk dinding lantai dasar dan kelongsong kayu Kebony yang dipilih untuk membantu tingkat atas rumah berbaur dengan hutan di sekitarnya."Bagian luar bangunan dilapisi dengan kayu Kebony yang merupakan kayu lunak Scots Pine yang diolah dengan larutan yang berasal dari gula daur ulang untuk menghasilkan kayu dengan daya tahan yang mirip dengan kayu keras," kata Mawson."Kelongsongnya dibuat dengan lebar dan ketebalan yang bervariasi agar menyerupai hutan setempat."
Detail atap hijau
Atap ditanam
Di dalam, atap melengkung diekspresikan sebagai langit-langit kayu yang menyatu dengan jendela berlapis tiga tinggi yang membingkai pemandangan ke seluruh situs."Reng langit-langit internal dibuat menggunakan potongan menghadap Ash dengan inti kayu lunak untuk memungkinkan reng mengikuti kurva atap," kata Mawson.
Eksterior rumah Suffolk berlapis kayu oleh MAP Architecture dan Jon Broome Architects
Batu bata membentuk dinding lantai dasar
Sebuah mezzanine membatasi kekosongan ganda di lantai atas, menampung dua kamar tidur dan kamar tidur hybrid dan area tempat duduk yang terbuka ke salah satu dari tiga teras rumah."Bangunan ini memiliki tiga teras untuk memaksimalkan pemandangan sekitar AONB," kata pihak studio. "Teras ini menyediakan kehidupan di dalam dan di luar yang menyatu hampir sepanjang tahun, memaksimalkan tapak bangunan yang sederhana."
Interior Kabin Creek oleh Arsitektur MAP dan Arsitek Jon Broome
Tampilan bingkai jendela dari lahan basah yang berdekatan
Selain kamar tidur, lantai pertama memiliki dapur serta ruang tamu dan ruang makan dengan kaca atap melingkar dan jendela besar yang menawarkan pemandangan sungai yang luas."Posisi jendela telah ditempatkan untuk membingkai pemandangan ke lahan basah dan hutan yang berdekatan, memberikan pemandangan yang berbeda sepanjang tahun," kata pihak studio.Ruang utilitas serta fasilitas gym, kantor, dan kamar mandi di lantai dasar, yang terbuat dari batu bata gault kuning yang dipilih karena daya serap kelembapannya yang rendah sebagai respons terhadap risiko banjir yang tinggi di area tersebut."Terletak di dalam zona risiko banjir, bangunan ini membutuhkan pendekatan konstruksi yang tahan banjir, sehingga lantai dasar dirancang dengan pelat lantai beton yang kokoh dan konstruksi dinding bata dan balok," jelas pihak studio."Agar tahan banjir, batu bata harus dipilih dengan daya serap air rendah. Ini membatasi pilihan batu bata lokal dan Cambridge Gault dipilih," lanjut mereka.
Interior Kabin Creek oleh Arsitektur MAP dan Arsitek Jon Broome
Bahan lokal melapisi interior
Di seluruh interior, studio menggunakan bahan-bahan lokal, menambahkan papan kayu lapuk ke mezzanine dan lantai pertama serta kelongsong baja di dapur.Tingkat insulasi yang tinggi, triple glazur, dan sistem energi off-grid memastikan bahwa rumah tersebut memenuhi standar Passivhaus.
Ruang tamu berlapis kayu
Atap melengkung dinyatakan sebagai langit-langit kayu di dalamnya
"Proyek ini dirancang untuk standar Passivhaus dengan isolasi tingkat tinggi, jendela berlapis tiga dan kedap udara kurang dari 1," kata pihak studio. "PV, boiler biomassa, dan penyimpanan serpihan kayu semuanya terletak di lokasi dan serpihan kayu bersumber secara lokal.""Untuk mencapai tingkat kenyamanan termal yang tinggi sambil menjaga karbon yang terkandung tetap rendah, sebagian besar struktur kayu digunakan, dengan wol domba dan insulasi serat kayu di tingkat atas," lanjut mereka.Rumah lain dengan atap hijau yang baru-baru ini ditampilkan di Dezeen termasuk rumah Republik Ceko dengan atap rumput beton melengkung dan rumah liburan melingkar oleh Sou Fujimoto yang memiliki atap hijau berbentuk mangkuk.Fotografi ini oleh David Valinsky.
Related Post :